Lirik Lagu Warung Pojok Jawa Barat – Arti dan Makna

lirik lagu warung pojok

Lagu Warung Pojok iin sangat terkenal dikalangan lagu tarling. Lagu yang sudah tidak asing lagi bagi para pencibta lagu darah khususnya Jawa Barat, sering diajarkan pada siswa saat mata pelajaran seni dan kebudayaan.

Diciptakan oleh seniman asal Cirebon kelahiran 9 Januari 1942 yaitu H. Abdul Adjib.

Beliau adalah seniman tarling yang sangat berpengaruh, lagu lagunya banyak disukai masyarakat. Salah satu karya terbaiknya diaransemen oleh maestro karawitan besar diantaranya Atot Arosoma, Benny Corda dan Mus Mualim. Karena karya-karyaya yang luar biasa, H. Abdul Adjib mendapat penghargaan dalam bidang Seni dari Gubernur Jawa barat pada 2004.

Daftar Isi

    Informasi Lagu Warung Pojok

    Judul : Warung Pojok
    Pencipta : H. Abdul Adjib
    Daerah : Provinsi Jawa Barat
    Golongan : Lagu Daerah / Lagu Wajib Daerah

    Lirik Lagu Warung Pojok

    Akeh wong padha kedanan masakan
    Akeh wong padha kelingan pelayan
    Ora klalen kesopanan ning sekabeh lelangganan

    Yen balik tas jalan-jalan mingguan
    Mumpung bae tas gajian kaulan
    Warung Pojok go ampiran etung-etung ke kenalan
    Tobat dhendhenge emi rebuse,
    Sega gorenge dhaginge gedhe gedhe

    Adhuh kopie, tobat bukete
    Adhuh manise persis kaya pelayane
    Pura-pura mata mlirik meng dhuwur
    Padhahal ati ketarik lan ngawur
    Nginum kopi mencok nyembur
    Kesebab nyasar meng cungur

    Tobat dhendhenge emi rebuse
    Sega gorenge dhaginge gedhe gedhe
    Adhuh kopie tobat bukete
    Adhuh manise persis kaya pelayane

    Arti Lagu Warung Pojok

    Banyak orang tergila gila masakan
    Banyak orang terbayang bayang pelayan
    Tidak lupa dengan kesopanan dengan semua pelanggan

    Jika pulang dari jalan jalan dihari minggu
    Mumpung habis gajian
    Warung pojok buat ampiran itung itung kenalan
    Tobat dengdeng-nya, mie rebusnya
    Nasi gorengnya dagingnya besar besar

    Aduh kopinya, tobat kentalnya
    Aduh manise persis kaya pelayane
    Pura pura melirik keatas
    Padahal hati tertarik dan ngawur
    Minum kopi tersendak nyembur
    Gara gara Nyasar kehidung

    Tobat dengdeng-nya, mie rebusnya
    Nasi gorengnya dagingnya besar besar
    Aduh kopinya, tobat kentalnya
    Aduh manise persis kaya pelayane

    Makna Lagu Warung Pojok

    Lagu Warung Pojok ini berkisah tentang sebuag warung dengan makanannya yang enak dan sedap serta pelayannya yang sopan, santun dan manis. Membuat para pengunjung senang berada ditempat tersebut.